Thursday, April 17, 2008

CINTA ITU SEPERI SESEORANG MENUNGGU BUS

Cinta itu seperti seseorang yang menunggu BIS.
> > > Sebuah bis datang, dan kau bilang "wah...terlalu
> > penuh, nggak bisa duduk
> > >
> > > nih! Aku tunggu bis berikutnya saja"
> > >
> > > Kemudian, bis berikutnya datang.
> > > Kamu melihatnya dan berkata,"Aduh bisnya sudah tua
> > dan jelek
> > > begini....nggak mau ah...."
> > >
> > > Bis selanjutnya datang, tapi dia seakan-akan tidak
> > melihatmu dan
> > > melewatimu begitu saja.
> > >
> > > Bis keempat berhenti di depan kamu.
> > >
> > > Bis itu kosong, kondisinya masih bagus, tapi kamu
> > bilang, "Nggak ada AC
> > > nih, gua bisa kepanasan", maka kamu membiarkan bis
> > ketiga pergi.
> > >
> > > Waktu terus berlalu, kamu ! mulai sadar bahwa kamu
> > bisa terlambat pergi
> > > kuliah.
> > >
> > > Ketika bis kelima datang, kamu langsung melompat
> > masuk ke dalamnya.
> > >
> > > Setelah beberapa lama, kamu akhirnya sadar kalau
> > kamu salah menaiki bis.
> > >
> > > Bis tersebut jurusannya bukan menuju kampusmu!!!
> > >
> > > Moral dari cerita ini, sering kali seseorang
> > menunggu orang yang
> > > benar-benar "ideal" untuk menjadi pasangan
> > hidupnya. Padahal tidak ada
> > > orang yang 100% memenuhi keidealan kita. Tidak ada
> > salahnya memiliki
> > > persyaratan untuk "calon", tapi tidak ada salahnya
> > juga memberi
> > > kesempatan kepada "bis" yang berhenti di depan
> > kita (tentunya dengan
> > > jurusan yang kita inginkan).
> > >
> > > Apabila ternyata memang "bis" itu tidak cocok,
> > kita masih bisa
> > > berteriak,
> > > ! "Kiri" dan keluar dari bis. Maka memberi
> > kesempatan pada "bis",
> > > semuanya
> > > bergantung pada keputusan kita. Daripada kita
> > harus "jalan kaki menuju
> > > kampus" dalam arti meneruskan hidup ini tanpa
> > kehadiran orang yang
> > > dikasihi.
> > >
> > > Cerita ini juga berarti, kalau kita benar-benar
> > menemukan bis yang
> > > "kosong, masih baru, dan ber-AC, dan tentunya
> > sejurusan", kita harus
> > > berusaha sekuat tenaga untuk memberhentikan bis
> > tersebut dan masuk ke
> > > dalamnya, karena menemukan bis seperti itu adalah
> > suatu berkat yang
> > > sangat berharga dan sangat berarti tapi tidak
> > semua orang yang
> > > mendapatkannya.
> > >
> > > Hidup bukan untuk bercinta tetapi cinta membuat
> > kita hidup.
> > >
> > > Love cannot endure indifference. It needs to be
> > wanted.
> > > Like a lamp! , it needs to be fed out of the oil of
> > another's heart, or
> > > its
> > > flame burns low.

4 komentar:

Tony said...

ternyata cinta itu bisa diungkapkan dalam banyak situasi ya :)

astrid savitri said...

wah...buatku cinta itu spt taxi!

kalau ditunggu gak dateng-dateng
kalau gak ditunggu lewat-lewat terus...

Febrie Pereiza said...

ahhh cinta ... gak ada abisnya emang kamu dibahas ..

katakdankodokbersaudara said...

setuju sama astrid savitri.. tapi kadang cinta kyk ojek.. berguna di saat ujan dan becek..

hehe..

Post a Comment

Yang Baru Cuap-Cuap